Artikel Terbaru :

GUIDE NAIK GUNUNG # MERBABU # LAWU # PRAU # SEMERU # DST # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami adalah salah satu penyedia jasa layanan pemandu dan event organizer naik Gunung di Pulau Jawa. Kami juga menyediakan beberapa jadwal pendakian yang bisa diakses dan diakses dalam website ini. Gunung yang sering kami kunjungi diantaranya Gunung Merbabu, Gunung Prau, Gunung Lawu, dan lainnya.

GUA PINDUL # RAFTING OYA # OFFROAD # GUA INDAH # GUA SI OYOT # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami adalah salah satu agen resmi reservasi Gua Pindul, Rafting Oya dan Off Road. Keuntungan reservasi melalui kami ialah mendapatkan penawaran terbaik dari kami dan tanpa antri. #Pemandu Lokal #Transport Lokal 'PAJERO' #Ban #Pelampung #Asuransi #Wedang Pindul #Toilet Banyak #Parkiran Luas

TELAGA WARNA # KAWAH SIKIDANG # GUNUNG SIKUNIR # 085.643.455.685 # 7A722B86

Dieng Plateau mempunyai potensi alam yang luar biasa indahnya sehingga sangat kami sarankan untuk mengunjunginya. Selain Telaga Warna, Kawah Sikidang dan Candi Arjuna dalam beberapa bulan terakhir baru booming Gunung Sikunir dan Gunung Prau

RESTO INDRAYANTI # MALIOBORO # PRAMBANAN # BOROUBUDUR # 085.643.455.685 # 7A722B86

Resto Indrayanti merupakan obyek wisata baru yang sekarang menjadi tujuan wisata di Yogyakarta. Malioboro menjadi tujuan akhir wisata belanja. Mari yang berminat mengunjungi segera menghubungi admin.

AVANZA # INNOVA # ELF # ELF LONG # HIACE # BIG & MICRO BUS # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami mempunyai berbagai macam armada dengan harga bersahabat. Kami menyarankan bagi calon wisatawan apabila hendak mencari armada untuk liburan direncanakan jauh jauh hari guna mendapatkan pelayanan yang terbaik dari kami.

Home » , , » Porter Rinjani, Selamat Datang (di) Spot Riyadi Yogyakarta

Porter Rinjani, Selamat Datang (di) Spot Riyadi Yogyakarta

Written By Syarifain Ghafur on Selasa, 11 Juli 2017 | 06.08

Porter Rinjani, Guide Rinjani, Porter Semeru, Guide Semeru

Selamat Datang (di) Spot Riyadi Yogyakarta

23 Januari 2017   12:15 Diperbarui: 23 Januari 2017   16:22
 
 
Pemandangan dari Spot Riyadi | Ket foto : Pemandangan Candi Prambanan salah satu pesona utama yang bisa dinikmati Spot Riyadi jika cuaca cerah.
“Masa sich belum pernah kesana? Primitip loe ya. Maniak Landscape kog belum pernah. Aneh juga...”. Ini sindiran sekaligus ledek seorang rekan penggemar fotografi. Gara-garanya waktu saya menyatakan kepingin ke yang namanya “SPOT RIYADI” di Yogya.
Beneran saya belum belum pernah kesana. Baru tahu juga. Seorang rekan wartawan di Yogya mengatakan “Spot Riyadi “ termasuk baru muncul sekitar tahun 2015. Di tahun 2017 akan lebih nge-trend di kalangan traveler, backpacker. Informasi dari mulut ke mulut, lewat media sosial, pasti akan banyak yang tertarik ke sini. Mendapat saran dari rekan tadi jangan ragu ke sana.
Seorang rekan fotografer yang tinggal di Yogya berkata lain. Ah siapa bilang baru muncul 2015. Saya sudah kesana tahun 2007. Memang waktu itu belum dinamakan “Spot Riyadi”. Teman-teman fotografer sebutnya Desa Dawangsari. Tempatnya belum ter-tata apik seperti sekarang. Akses jalan pun belum bagus. Saya termasuk yang sering ke sini. Memang keren view-nya.
Menuju “Spot Riyadi”
Rasa penasaran begitu menguat. Ini karena saya penggemar foto bernuansa alam.  Tiba dengan pesawat pagi di bandara Adisutjipto, Yogyakarta, sekitar jam 7, setelah sarapan langsung menuju kesana. Kepingin minta di antar oleh rekan tadi sayangnya beliau ada acara. Ya wis aku memakai jasa ojek langganan yang biasa mangkal di bandara. Setelah diskusi driver ojek, alamak...rupanya dia juga belum tahu dan belum pernah. Baru dengar dari saya. Untungnya berbekal petunjuk dari  rekan tadi, yakin bisa di jangkau. Patokannya resto Abhayagiri.
akses jalan menuju Spot Riyadi | Ket foto : Kondisi akses jalan menuju Spot Riyadi. Patokan Resto Abhayagiri. Kemudian ada jalan menanjak tinggal, tinggal ikuti saja. Bisa di juga dilewati mobil
akses jalan menuju Spot Riyadi | Ket foto : Kondisi akses jalan menuju Spot Riyadi. Patokan Resto Abhayagiri. Kemudian ada jalan menanjak tinggal, tinggal ikuti saja. Bisa di juga dilewati mobil
Mengarahkan motor dari bandara menembus jalan raya Yogya-Solo yang Sabtu pagi itu belum terlalu ramai, tibalah di kawasan Candi Prambanan. Ada lampu merah di depan pasar Prambanan, jika dari arah bandara atau Yogya belok ke kanan atau ke arah Selatan. Dari lampu merah ini jaraknya sekitar 3 kilometer. Melewati pintu kereta, jalan terus.
Di sebelah kiri perhatikan ada papan petunjuk menuju Restoran Abhayagiri, belok ke kiri dan ikutilah jalan itu. Jalannya relatif kecil dan berbelok namun bisa lewati 2 mobil yang berpapasan.  Kalau jeli ada papan kecil bertuliskan “Spot Riyadi” di beberapa titik jalan.
Setelah tiba di Restoran Abhayagiri, ada petunjuk “Spot Riyadi”, ikuti jalan itu. Terlihat jalan menanjak naik. Ikutilah. Jika merasa ragu jangan khawatir tersesat. Tanyalah kepada warga setempat. Umumnya sudah tahu.
Jalan menanjak, jika naik motor atau mobil harus ancang-ancang. Motor yang membawa ku ternyata tidak cukup kuat terpaksa harus turun dulu. Pantas saja kalangan penggemar sepeda senang ke sini. Melatih otot kaki dan jantung di tanjakan yang cukup curam.
Kesederhanaan
Ibu Riyadi pemilik & pengelola Spot Riyadi | Ket Foto : Ibu Riyadi bersama suami, Bp Riyadi, membuka lahan pekarangan sebagai tujuan wisata. Juga mengelola warung sederhana untuk pengunjung
Ibu Riyadi pemilik & pengelola Spot Riyadi | Ket Foto : Ibu Riyadi bersama suami, Bp Riyadi, membuka lahan pekarangan sebagai tujuan wisata. Juga mengelola warung sederhana untuk pengunjung
Tidak perlu perjuangan berat saat melewati jalan menanjak. Mengikuti jalan yang belum beraspal namun sudah di lapisi semen, melewati beberapa belokan, tibalah di lokasi yang bikin penasaran. Sebelum tiba kita akan di sambut suasana pedesaan yang masih sederhana. Yang bosan dengan suasana kota pasti akan menikmati perjalanan ini.
Ooo ini ya spot yang sedang di gandrungi. Lega akhirnya tiba juga. Menengok sejenak keberadaan “Spot Riyadi”, adalah pekarangan rumah milik Bapak Riyadi. Letak rumah di Dusun Dawangsari, Desa Sambirejo Prambanan, Kab Sleman Yogyakarta . Persis di pinggir tebing. Benar...
Doeloe...ibu Riyadi, cerita sedikit, sering di datangi kalangan penggemar sepeda dan yang suka foto. Maksudnya fotografer. Dua kelompok ini yang sering datang spontan dan tiba-tiba.
Permisi parkir kendaraannya lalu foto-foto. Kalau  yang suka sepeda, pekarang ini menjadi tujuan akhir. Setelah istirahat barulah pulang. Yang suka moto-moto, setelah selesai biasanya mereka lapar dan cari makan. Para pe-sepeda juga begitu. Karena belum ada warung, spontan bapak dan ibu Riyadi menyediakan minuman sebatas kopi dan teh. Karena mereka datang pagi, ada yang belum sarapan, kami membantu membeli indomie lalu memasaknya. Akhirnya menjadi cikal bakal kenapa ngga bikin warung sederhana saja.
pesona dari spot Riyadi | Ket foto : View lain yang bisa dinikmati dari Spot Riyadi
pesona dari spot Riyadi | Ket foto : View lain yang bisa dinikmati dari Spot Riyadi
Entah bagaimana prosesnya, lama kelamaan kog banyak yang datang baik itu yang pertama kali atau pernah datang sebelumnya. Yang pertama kali bilang tahu tempat ini dari foto-foto yang di tampilkan di internet. Yang pernah datang lalu datang lagi karena senang dengan view-nya, lalu cerita ke teman-temannya di ajak lah ke sini. Terus begitu...eee sekarang semakin ramai terutama akhir pekan dan pagi hari.
Rumah Bapak Riyadi | Ket foto : tempat tinggal Bp Riyadi, di sebelahnya warung yang di kelolanya
Rumah Bapak Riyadi | Ket foto : tempat tinggal Bp Riyadi, di sebelahnya warung yang di kelolanya
Tidak menyangka bakalan ramai, akhirnya keluarga Riyadi ber-inisiatif dengan modal terbatas, merapikan pekarangan rumahnya. Misalnya halaman rumahnya di semen, di bangun bilik warung untuk cafe kecil-kecil-lan. Kebetulan ibu Riyadi bekerja di salah satu restoran di kawasan Candi Prambanan. Membuat menu sederhana dengan harga terjangkau. Di buat juga beberapa tempat duduk di pinggir tebing agar puas menikmati pemandangan. Buat beberapa obyek untuk kawula muda bisa foto-foto.
Sarana lain, masih di pekarangan rumahnya, ada lahan kecil bisa dijadikan sarana untuk camping. Di sediakan juga tenda yang bisa di sewa, termasuk matras, tikar. Kog sampai di buat camping area? Karena tidak sedikit terutama ana-anak muda yang kepingin nginap. Karena rumah ngga bisa nampung akhirnya mereka ya tidur-tidur-an aja di luar. Kalau begitu kenapa ngga di buat area camping saja. Kamar mandi, toilet juga tersedia.
Hasilnya yang datang puas. Mau sebentar atau lebih lama juga bisa. Anak-anak muda, maksudnya kalangan backpacker, senang disini. Apalagi kalau malam cerah. Mereka datang berkelompok, atau Cuma berdua. Tidak jarang di antara mereka saling kenalan, lalu ngobrol. Dari tempat mereka santai kelihatan indah lampu-lampu di bawah tebing. Dari kejauhan terlihat Candi Prambanan yang di sorot lampu setempat. Indah. Ngga terasa bisa ngobrol sampai subuh.
Betul sekali. Dari tebing, nah ini yang menjadi primadona, bisa menikmati pesona Candi Prambanan baik pagi, siang, sore atau malam. Gunung Merapi tampak anggun dan bisa terlihat jelas dari sini. Selain itu Gunung Merbabu, Sumbing, Sindoro. Tentu saja, yang menjadi andalan dan di tunggu-tunggu momen matahari terbit, atau kerennya Sunrise. Wah ini yang sering di tunggu-tunggu.
Yang tidak kalah mempesona adalah kabut pagi. Wah eksotik banget, kata yang pernah. Ngga kalah sama Puthuk Stumbu di Magelang. Candi Prambanan di selimuti kabut pagi. Tiidak jarang awan tipis turun, menambah keindahan dan eksotik. Wah benar-benar bisa menikmati harmoni alam yang sangat indah.
Kereta melintas
Kereta melintas
Ket foto : dari kejauhan bisa menikmati pemandangan kereta melintas
Semua pemandangan indah itu bisa di nikmati secara optimal dan puas dengan catatan jika CUACA CERAH. Ya namanya alam sering kali tidak bisa tebak. Bisa tertutup kabut lama, bisa juga sebentar.
Lalu waktu terbaik biasanya kapan? Ya susah tebak, tutur bu Riyadi. Umumnya pagi hari jelang Sunrise sekitar jam 5 subuh. Tapi kalau hujan deras ya ngga bisa di nikmati. Seperti saat saya tiba sekitar jam 8 pagi, kabut tipis masih menutupi pemandangan.
Berada langsung disini saya langsung suka dan jatuh cinta dengan “Spot Riyadi”. Selain yang disebutkan tadi, ada satu yang sangat saya nikmati yaitu suasana yang masih SEDERHANA. Memang tidak menyajikan suasana yang wah seperti  “tetangganya”,  restoran Abhayagiri. Selain pemandangan indah terasa suasana pedesaan. Bagi saya yang bosan dengan semrawut suasana perkotaan, rasanya menemukan suasana yang jauh berbeda.
Bikin Ketagihan
Niat tulus bapak Riyadi patut mendapat apresiasi. Memang sempat ada mengusulkan agar namanya memakai nama desa saja, misalnya “spot Dawangsari”, agar tidak mengarah kepada seseorang, individu. Tokh keberadaannya berada di desa Dawangsari. Beliau pasti tidak keberatan. Namun justru beberapa kalangan mengusulkan memakai nama bapak Riyadi. Andil beliau lah yang membuka dan menata pekarangan rumahnya agar yang datang lebih nyaman. Lagipula nama “spot riyadi” sudah semakin populer di media sosial.
Secangkir teh hangat menjadi teman ngobrol singkat dengan bu Riyadi dan keponakannya yang di ikutkan mengelola “spot riyadi”. Sayang bapak Riyadi sedang keluar. Suguhan 5 pisang goreng begitu cepat pindah ke perut. Untuk saya yang terbiasa dengan susana kesederhanaan seperti ini terasa sangat nikmat.
tempat bersantai
tempat bersantai
Ket foto : Spot Riyadi cocok untuk duduk, bersantai, termasuk juga jika lagi galau.
Terbayang juga jika sedang galau, lalu melarikan diri kesini. Bukan ingin berbuat nekad di pinggir tebing lho. Cuma duduk entah itu melamun, merenung, sambil menikmati view, dalam suasana sunyi dan tenang. Kayaknya pas banget untuk merileks batin yang galau.
Kesan romantis akan menyambut kita jika datang bersama pasangan. Berlatangbelakang view indah, lalu foto ber-dua,  apalagi saat sunrise, woouwww......  Dalam suasana romantis seperti ini barangkali akan dikuti niat melamar pasangan misalnya. Ah siapa tahu. Atau ingin memberikan kejutan “gift” buat tersayang, pasti akan menjadi momen tidak terlupakan. Tidak percaya, monggo di buktikan.
tempat untuk berfoto di spot Riyadi
tempat untuk berfoto di spot Riyadi
Ket foto : sengaja di buat untuk foto romantis. Biaya menggunakan tempat ini cuma 5 ribu saja
Ngga berlebihan setelah melihat dan membuktikan langsung ada beberapa kelebihan yang menjadi nilai “jual” Spot Riyadi. Sebelumnya, supaya ngga salah paham meski berada di pekarangan bapak Riyadi sama sekali tidak ada pungutan retribusi. Kalau parkir kendaraan, ya itu sich wajar ya. Cuma datang tuk duduk-duduk, lalu pergi, tidak apa-apa.
Inilah spot Riyadi
Inilah spot Riyadi
Pemandangan yang menyajikan pesona sangat indah, suasana pedesaan yang masih asri dan sederhana, tuan rumah yang ramah, cafe tepatnya warung murah meriah, akses jalan yang mudah di jangkau, pasti akan bikin ketagihan.Tanpa ragu saya berkomitmen akan datang lagi kesini. Tuan rumah pun rasanya tidak perlu promosi formal. Persahabatan, saling berbagi, sesama traveler, di media sosial, adalah proses promosi spontan. Saya pun termasuk yang “kena” promosi dari media sosial. Jika di katakan “spot riyadi” masih baru, ngga salah. Berarti Yogya semakin bertambah spot-spot menarik yang bakalan di gandrungi para traveler. Jika di katakan sudah lama ada dan andil rekan-rekan fotografer mempopulerkan, tidak perlu di bantah. Akhirnya saya ucapkan “Selamat Datang (di) Spot Riyadi”.

Sumber,
http://www.kompasiana.com

Call Center Sang Pemimpi dan Pemandu Wisata eXploreJogja Xplore Indonesia
085.643.455.685 (WhatApp / Call / SMS)
D72E559E / 7A722B86

WisataGunung WisataAdventure WisataReligi WisataPendidikan WisataSelfie
#porter #guide #portergunung #guidegunung #asosiasipendaki #pemandu #transport lokal #rinjani 3.726 mdpl #semeru 3.676 mdpl #slamet 3.428 mdpl #lawu 3.265 mdpl #merbabu 3.145 mdpl #sindoro 3.150 mdpl #gunungprau 2.565 mdpl #gunungsikunir #porterrinjani #portersemeru #porterargopuro #portermerbabu #porterlawu #porterslamet #portersumbing #portersindoro #kaosadventure #kaosbacpacker #backpackerindonesia #opentripsemeru #opentripmerbabu #opentripkarimunjawa #opentriprinjani #cikuray #gede #parango #gunungsalak #bromo #karimunjawa #guapindul #raftingsungaielo #raftingelo #raftingprogo #tangkubanperahu 

#tippendakipemula #bookingonlinesemeru #bookingonlineparango #murahmeriah
Share this article :

0 komentar:

PESAN, KESAN, KRITIK, SARAN, KELUHAN DAN TESTIMONI

Jangan Lupa Like Explore Adventure dan Jangan Lupa Cantumkan Link hidup dan informasi Contact Person atau apapun yang membuat kami bisa mengenali anda ^_^ Barangkali kami baru ada program bagi bagi hadiah ^_^

Translate Language















Bantuan Kliknya Ya

Follow Me

Informasi Lowongan Kerja

Rekening Resmi Kami



Bank BNI Syariah
Nomor Rekening : 040 043 234 5
Atas Nama : Syarifain Ghafur

Kode ATM Bersama : 009

Nomor Rekening ATM Bersama
009 040 043 234 5

Jumlah Pengunjung

Traffict On Line

 
Template Design by Creating Website Published by Mas Template