Pendakian Gunung Merbabu

Pendakian Gunung Merbabu 

Berikut Tips dan Saran Sebelum Pendakian

Wekas, Selo, Chuntel, Thekelan, Suwanting


Pendakian Gunung Merbabu selalu bisa membuat kesan tersendiri bagi para pendakinya, hal inilah yang menjadikan gunung ini menjadi salah satu gunung favorit bagi para pendaki, selain karena aksesnya yang mudah dituju juga sepanjang jalur perjalanannya kita akan disuguhi pemandangan yang sangat indah.

Untuk mendaki gunung Merbabu kita bisa melalui 5 jalur yaitu :
1. Jalur Selo (Boyolali)
2. Jalur Wekas (Magelang)
3. Jalur Cunthel (Magelang)
4. Jalur Thekelan (Magelang)
5. Jalur Suwanting (Magelang, jalur baru)

Dan untuk kali ini saya ingin membahas tentang jalur Selo, karena jalur ini dinilai paling mudah diakses dan paling populer, pemandangannya juga lebih indah.

Untuk menuju basecamp pendaki Gunung Merbabu via Selo kita harus naik bus jurusan Magelang-Boyolali kemudian turun di Polres Selo. Setelah turun dari Selo perjalanan dilanjutkan dengan naik ojek, karena tidak ada lagi angkutan yang menuju basecamp, jika ingin menghemat bisa juga dengan jalan kaki tetapi sedikit menguras tenaga.
Setelah perjalanan naik ojek selama kurang lebih 15 menit dengan jarak 3km, sampailah kita di basecamp gunung Merbabu, lokasinya tepat sebelum gapura gerbang pendakian. Ada papan penujuk di depan basecamp sehingga para pendaki bisa dengan mudah menemukannya.
Suasana sekitar basecamp
Setelah sampai di basecamp kita dapat melakukan registrasi dengan tarif Rp 16.000 per orang. Jika menitipkan motor dikenai biaya Rp 5000 per motor. Untuk registrasi cukup menggunakan KTP, SIM, atau kartu identifikasi lain, sebagai pendataan. Untuk batasan jumlah pendaki, gunung Merbabu tidak diberlakukan sistem kuota, jadi pendaki tidak usah repot-repot mendaftar jauh-jauh hari terlebih dahulu. Cukup datang dengan membawa kartu identitas saja.

Kecuali jika ada sesuatu hal yang bersifat darurat, seperti cuaca yang ekstrim, kebakaran hutan, terjadi longsor di jalur pendakian, DLL. maka kemungkinan pendakian ditutup.
Gerbang pendakian gn. Merbabu
Jalur awal pendakian masih rimbun, menerobos hutan
Dari basecamp perjalanan dimulai dengan melewati gerbang pendakian Gunung Merbabu jalur Selo. Setelah itu kita akan berjalan di tengah hutan pinus yang biasanya digunakan sebagai camping ground. Dari sini jalur pendakian masih terbilang cukup landai dan jelas karena sepanjang jalan menuju Pos 1 terdapat banyak petunjuk arah yang bisa menuntun kita. Untuk menuju Pos 1 diperlukan waktu sekitar 1 jam perjalanan.

Pos 1 sendiri berupa sebidang tanah yang bisa kita gunakan untuk mendirikan beberapa buah tenda saja. Pos ini terletak di tengah hutan sehingga pemandangan terhalang oleh pohon-pohon. Di pos 1 juga tidak ada bangunan atau shelter yang bisa kita buat berteduh ketika hujan, selain itu juga tidak ada sumber mata air disini.
Selepas Pos 1 menuju Pos 2 perjalanan dimulai dengan jalur yang masih landai yang membentang di tengah hutan tropis yang udaranya sejuk. Di tengah perjalanan kita akan menemukan pos bayangan. Sebelum pos bayangan ada tanjakan yang cukup terjal dan ini adalah trek terberat selama perjalanan menuju Pos 2. Diperlukan waktu sekitar 45 - 60 menit perjalanan untuk sampai di Pos 2.

Kondisi Pos 2 hampir sama dengan Pos 1 hanya berupa sebidang tanah tanpa adanya shelter. Pos ini juga berada di tengah hutan jadi masih tidak ada pemandangan yang bisa dilihat.

Setelah itu perjalanan dilanjutkan menuju Pos 3 yang kali ini jalur pendakian sudah mulai terbuka dan sudah mulai sedikit menanjak. Disini kita sudah bisa menyaksikan pemandangan lembah pegunungan dan bunga edelweiss yang tumbuh di lereng gunung. Untuk sampai di Pos 3 diperlukan waktu sekitar 30 - 45 menit.

Pos 3 ini berupa tanah datar yang cukup luas. Di pos ini pendaki bisa mendirikan banyak tenda. Disini medannya terbuka sehingga angin akan berhembus kencang karena tidak adanya pohon. Pemandangan di Pos 3 ini sangat indah dengan view Gunung Merapi yang mulai terlihat dengan jelas, nampak berdiri dengan gagah.
Edelweis dengan background gn. Merapi
Jalur pendakian semakin gersang
Untuk menuju Pos 4 kita harus melewati jalur yang bisa dibilang paling terjal sepanjang pendakian via Selo. Jalur yang dilewati berupa tanah merah yang sangat berdebu ketika musim kemarau dan akan sangat licin ketika hujan. Banyak percabangan di sepanjang jalan, tapi semua kan kembali mejadi satu sebelum tiba di Pos 4. Sebelum Pos 4 kita akan melewati sebuah tanah lapang yang bisa kita gunakan untuk mendirikan tenda. Pemandangan sepanjang perjalanan sangatlah indah dengan pemandangan padang savana yang membentang luas. Dibutuhkan waktu sekitar 1 jam untuk sampai di Pos 4.
Jalur terjal dengan vegetasi terbuka

Keadaan jalur yg gersang, tidak ada tempat untuk meneduh dari sengatan matahari

Pos 4 sering disebut Sabana 1 karena memang pos 4 terletak di pinggir sabana yang luas dan indah. Di pos 4 juga tidak ada shelter untuk berteduh. Biasanya para pendaki mendirikan tenda di dekat pohon untuk melindungi dari terpaan angin yang berhembus kencang.
Sabana 1 penuh dengan tenda yang warna-warni

Jalur makin terjal, kalo kemarau berdebu tp kalo penghujan licin
Selepas pos 4 perjalanan dilanjutkan menuju Pos 5 atau banyak yang menyebutnya Sabana 2. Di sepanjang perjalanan kita akan melewati pemandangan yang menawan dan akan terlihat sabana 1 yang begitu indah jika dilihat dari tempat yang lebih tinggi. Kita harus melintasi padang yang terbuka dengan waktu sekitar 30 menit untuk sampai di Pos 5.

Padang Sabana yang luas
Jalur yang terjal namun pemandangannya luar biasa
Pos 5 letaknya berada di pinggir sebuah sabana. Di Pos 5 biasanya para pendaki mendirikan tenda untuk menginap sebelum dini hari melanjutkan perjalan ke puncak.

Sepanjang perjalanan menuju puncak kita akan menemukan banyak bunga edelweiss yang sangat indah. Jalur yang dilalui terus menanjak hingga sampai ke puncak. Jalur berada di area yang terbuka sehingga kabut dan angin langsung menerjang kita. Untuk sampai di puncak membutukan waktu sekitar 1 jam.
Sabana 2
Puncak Kenteng Songo adalah puncak paling tinggi diantara 7 puncak di Gunung Merbabu. Dari sini kita dapat melihat Gunung Merapi yang berdiri dengan gagah di sebelah selatan.
Gn. Merapi terlihat dari puncak Kenteng Songo



Perjalanan turun kita akan disuguhi pemandangan yang indah, nampak gn. Merapi terlihat jelas

Tips dan saran sebelum pendakian:
* Gunung Merbabu termasuk gunung dengan kondisi medan terbuka, artinya sepanjang pendakian jarang ditemui hutan yang lebat, sebagian besar padang sabana, jadi untuk menghindari sengatan terik matahari, membawa krim sunblock hukumnya wajib, pakai pakaian yang tertutup, topi rimba dan jangan lupa bawa payung lipat.

* Cuacanya cukup ekstrim, jika siang terasa sangat panas, tetapi jika malam sangat dingin, antisipasi dengan sleeping bag, pakaian hangat. Agar wajah dan hidung tidak pecah dan mengelupas sebaiknya oleskan lotion pelembab dan lindungi hidung dengan kapas yang ditempel dengan plester, jangan pakai salonplas.

* Jalur sabana biasanya banyak percabangan dan banyak bekas aliran air hujan yang mirip dengan jalur, hal ini sangat mudah menyesatkan pendaki, jadi sebaiknya perjalanan dilakukan siang hari, kecuali jika musim pendakian atau jalur ramai.

* Perjalanan ke puncak membutuhkan waktu sekitar 6-7 jam, jadi untuk menghindari terik matahari sebaiknya start mendaki sekitar pukul 13.00wib (sehabis dzuhur), dengan asumsi menjelang maghrib sudah bisa membuka tenda di pos 5, dan besoknya melanjutkan pendakian lagi sekitar pukul 03.30 wib dini hari, agar bisa melihat Sunrise di puncak.

* Di puncak banyak terdapat kera-kera liar, sebaiknya hati-hati dan jangan biasakan memberi makanan pada mereka, agar tidak terbiasa makan makanan manusia.

* Untuk logistik bisa berbelanja di pasar Selo. Karena disini sangat lengkap mulai dari pasar tradisional, minimarket, ATM, warung makan dan juga kantor polisi.

* Untuk air sebaiknya bawa dari basecamp, karena disepanjang jalur tidak ditemui mata air.

* Jangan lupa sampah dibawa turun

Selamat mendaki, salam rimba salam lestari...
=====================================
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pages