GUIDE NAIK GUNUNG # MERBABU # LAWU # PRAU # SEMERU # DST # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami adalah salah satu penyedia jasa layanan pemandu dan event organizer naik Gunung di Pulau Jawa. Kami juga menyediakan beberapa jadwal pendakian yang bisa diakses dan diakses dalam website ini. Gunung yang sering kami kunjungi diantaranya Gunung Merbabu, Gunung Prau, Gunung Lawu, dan lainnya.

GUA PINDUL # RAFTING OYA # OFFROAD # GUA INDAH # GUA SI OYOT # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami adalah salah satu agen resmi reservasi Gua Pindul, Rafting Oya dan Off Road. Keuntungan reservasi melalui kami ialah mendapatkan penawaran terbaik dari kami dan tanpa antri. #Pemandu Lokal #Transport Lokal 'PAJERO' #Ban #Pelampung #Asuransi #Wedang Pindul #Toilet Banyak #Parkiran Luas

TELAGA WARNA # KAWAH SIKIDANG # GUNUNG SIKUNIR # 085.643.455.685 # 7A722B86

Dieng Plateau mempunyai potensi alam yang luar biasa indahnya sehingga sangat kami sarankan untuk mengunjunginya. Selain Telaga Warna, Kawah Sikidang dan Candi Arjuna dalam beberapa bulan terakhir baru booming Gunung Sikunir dan Gunung Prau

RESTO INDRAYANTI # MALIOBORO # PRAMBANAN # BOROUBUDUR # 085.643.455.685 # 7A722B86

Resto Indrayanti merupakan obyek wisata baru yang sekarang menjadi tujuan wisata di Yogyakarta. Malioboro menjadi tujuan akhir wisata belanja. Mari yang berminat mengunjungi segera menghubungi admin.

AVANZA # INNOVA # ELF # ELF LONG # HIACE # BIG & MICRO BUS # 085.643.455.685 # 7A722B86

Kami mempunyai berbagai macam armada dengan harga bersahabat. Kami menyarankan bagi calon wisatawan apabila hendak mencari armada untuk liburan direncanakan jauh jauh hari guna mendapatkan pelayanan yang terbaik dari kami.

eXplore Wisata :
Home » » PETUNJUK PRAKTIS BUDIDAYA ULAT SUTERA

PETUNJUK PRAKTIS BUDIDAYA ULAT SUTERA

Written By Syarifain Ghafur on Kamis, 24 Februari 2011 | 13.21

  1. PENDAHULUAN

    Persuteraan Alam sudah cukup lama dikenal dan dibudidayakan oleh penduduk Indonesia. Mengingat sifat dan menfaatnya, maka Pemerintah melalui Departemen Kehutanan berupaya membina dan mengembangkan kegiatan persuteraan alam tersebut.

    Budidaya ulat sutera dimaksudkan untuk menghasilkan benang sutera sebagai bahan baku pertekstilan. Untuk melaksanakan pemeliharaan ulat sutera, terlebih dahulu dilakukan penanaman murbei, yang merupakan satu-satunya makanan (pakan) ulat sutera, Bombyx mori L.

    Manfaat kegiatan persuteraan alam sebagai berikut :

    • Mudah dilaksanakan dan memberikan hasil dalam waktu yang relatif singkat;
    • Memberikan tambahan pendapatan kepada masyarakat khusunya di pedesaan;
    • Memberikan lapangan kerja bagi masyarakat sekitarnya;
    • Mendukung kegiatan reboisasi dan penghijauan.

      Inkubasi telur ulat sutera

      Guna mendukung pengembangan kegiatan persuteraan alam, maka tulisan ini ditujukan sebagai petunjuk praktis budidaya ulat sutera.

  1. PERSIAPAN PEMELIHARAAN ULAT SUTERA
    • Sebelum kegiatan pemeliharaan ulat sutera dimulai, beberapa hal yang perlu diperhatikan seperti : tersedianya daun murbei sebagai pakan ulat sutera, ruang dan peralatan pemeliharaan serta pemesanan bibit/telur ulat sutera.

      1. Penyediaan Daun Murbei :
        • Daun murbei untuk ulat kecil berumur pangkas $ 1 bulan dan untuk ulat besar berumur pangkas 2-3 bulan;
        • Tanaman murbei yang baru ditanam, dapat dipanen setelah berumur 9 bulan;
        • Untuk pemeliharaan 1 boks ulat sutera, dibutuhkan 400-500 kg daun murbei tanpa cabang atau 1.000 – 1.200 kg daun murbei dengan cabang;
        • Daun murbei jenis unggul yang baik untuk ulat sutera adalah : Morus alba, M. multicaulis, M. cathayana dan BNK-3 serta beberapa jenis lain yang sedang dalam pengujian oleh Balai Persuteraan Alam Sulawesi Selatan.

          Daun murbei untuk pakan ulat sutera

      1. Ruangan Peralatan.
        • Tempat pemeliharaan ulat kecil sebaiknya dipisahkan dari tempat pemeliharaan ulat besar;
        • Pemeliharaan ulat kecil dilaksanakan pada tempat khusus atau pada Unit Pemeliharaan Ulat Kecil (UPUK);
        • Ruang pemeliharaan harus mempunyai ventilasai dan jendela yang cukup:
        • Bahan-bahan dan peralatan yang perlu disiapkan adalah : Kapur tembok, kaporit/papsol, kotak/rak pemeliharaan, tempat daun, gunting stek, pisau, ember/baskom, jaring ulat, ayakan, kain penutup daun, hulu ayam, kerta alas, kerta minyak/parafin, lap tangan dan lain-lain;
        • Desinfeksi ruangan dan peralatan, dilakukan 2-3 hari sebelum pemeliharaan ulat sutera dimulai, menggunakan larutan kaporit 0,5% atau formalin (2-3%), disemprotkan secara merata;
        • Apabila tempat pemeliharaan ulat kecil berupa UPUK yang berlantai semen, maka setelah didesinfeksi dilakukan pencucian.
      1. Pesanan Bibit.
        • Pesanan bibit disesuaikan dengan jumlah daun yang tersedia dan kapasitas ruangan serta peralatan pemeliharaan;
        • Bibit dipesan selambat-lambatnya 10 hari sebelum pemeliharaan ulat dimulai melalui petugas / penyuluh atau langsung kepada produsen telur;
        • Apabila bibit/telur telah diterima, lakukan penanganan telur (inkubasi) secara baik agar penetasannya seragam.

        Caranya adalah sebagai berikut :

        • Sebarkan telur pada kotak penetasan dan tutup dengan kertas putih yang tipis;
        • Simpan pada tempat sejuk dan terhindari dari penyinaran matahari langsung, pada suhu ruangan 25° -28° C dengan kelembaban 75-85%;
        • Setelah terlihat bintik biru pada telur, bungkus dengan kain hitam selama $ 2 hari

    1. PELAKSANAAN PEMELIHARAAN ULAT SUTERA

      Kegiatan pemeliharaan ulat sutera meliputi pemeliharaan ulat kecil, pemeliharaan ulat besar serta mengokonkan ulat.

      1. Pemeliharaan Ulat Kecil

        Pemeliharaan ulat kecil didahului dengan kegiatan "Hakitate" yaitu pekerjaan penanganan ulat yang baru menetas disertai dengan pemberian makan pertama.

        • Ulat yang baru menetas didesinfeksi dengan bubuk campuran kapur dan kaporit (95:5), lalu diberi daun murbei yang muda dan segar yang dipotong kecil-kecil;
        • Pindahkan ulat ke sasag kemudian ditutup dengan kertas minyak atau parafin;
        • Pemberian makanan dilakukan 3 kali sehari yakni pada pagi, siang, dan sore hari;
        • Pada setiap instar ulat akan mengalami masa istirahat (tidur) dan pergantian kulit. Apabila sebagian besar ulat tidur ($ 90%), pemberian makan dihentikan dan ditaburi kapur. Pada saat ulat tidur, jendela/ventilasi dibuka agar udara mengalir;
        • Pada setiap akhir instar dilakukan penjarangan dan daya tampung tempat disesuaikan dengan perkembangan ulat;
        • Pembersihan tempat ulat dan pencegahan hama dan penyakit harus dilakukan secara teratur.

          Pelaksanaanya sebagai berikut :

          • Pada instar I dan II, pembersihan dilakukan masing-masing 1 kali. Selama instar III dilakukan 1-2 kali yaitu setelah pemberian makan kedua dan menjelang tidur;
          • Penempatan rak/sasag agar tidak menempel pada dinding ruangan dan pada kaki rak dipasang kaleng berisi air, untuk mencegah gangguan semut;
          • Apabila lantai tidak ditembok, taburi kapur secara merata agar tidak lembab;
          • Desinfeksi tubuh ulat dilaksanakan setelah ulat bangun tidur, sebelum pemberian makan pertama.

          Penyalur ulat kecil dari UPUK ke tempat pemeliharaan petani / kolong rumah atau Unit Pemeliharaan Ular Besar (UPUB), dilakukan ketika sedang tidur pada instar III. Perlakuan pada saat penyaluran ulat sebagai berikut :

          • Ulat dibungkus dengan menggulung kertas alas;
          • Kedua sisi kertas diikat dan diletakkan pada posisi berdiri agar ulat tidak tertekan;
          • penyaluran ulat sebaiknya dilaksanakan pada pagi atau sore hari.

          Pemeliharaan ulat sutera

      1. Pemeliharaan Ulat Besar.

        Kondisi dan perlakuan terhadap ulat besar berbeda dengan ulat kecil. Ulat besar memerlukan kondisi ruangan yang sejuk. Suhu ruangan yang baik yaitu 24-26° C dengan kelembapan 70-75%.

        Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemeliharaan ulat besar adalah sebagai berikut :

        • Ulat besar memerlukan ruangan/tempat pemeliharaan yang lebih luas dibandingkan dengan ulat kecil;
        • Daun yang dipersiapkan untuk ulat besar, disimpan pada tempat yang bersih dan sejuk serta ditutup dengan kain basah;
        • Daun murbei yang diberikan pada ulat besar tidak lagi dipotong-potong melainkan secara utuh (bersama cabangnya).
        • Penempatan pakan diselang-selingi secara teratur antara bagian ujung dan pangkalnya;
        • Pemberian makanan pada ulat besar (instar IV dan V) dilakukan 3-4 kali sehari yaitu pada pagi, siang, sore dan malam hari;
        • Menjelang ulat tidur, pemberian makan dikurangi atau dihentikan. Pada saat ulat tidur ditaburi kapur secara merata;
        • Desinfeksi tubuh ulat dilakukan setiap pagi sebelum pemberian makan dengan menggunakan campuran kapur dan kaporit (90:10) ditaburi secara merata;
        • Pada instar IV, pembersihan tempat pemeliharaan dilakukan minimal 3 kali, yaitu pada hari ke-2 dan ke-3 serta menjelang ulat tidur;
        • Pada instar V, pembersihan tempat dilakukan setiap hari;
        • Seperti pada ulat kecil, rak/sasag ditempatkan tidak menempel pada dinding ruangan dan pada kaki rak dipasang kaleng yang berisi air.

        No.

        Suhu dan

        Kelembaban

        Umur

        Ulat

        ( Hari )

        Jumlah

        Kebutuhan

        Daun (kg)

        Luas

        Tempat

        (M2)

        Ket.

        I

        II

        III

        IV

        V

        26-28° C

        80-90%

        26-28° C

        80-90%

        26° C

        80%

        24-26° C

        70-75%

        24-26° C

        70-75%

        2 – 3

        3 – 4

        2 – 3

        4 – 5

        6 – 7

        1,5

        3,5

        15

        40-50

        350-400

        0,4 m2

        1,6 m2

        1,6 m2

        3,2 m2

        3,5 m2

        5 m2

        5 m2

        14 m2

        15-18 m2

        Awal

        Akhir

        Awal

        Akhir

        Awal

        Akhir

        Awal

        Akhir

        Awal

        • Apabila lantai ruangan pemeliharaan tidak berlantai semen agar ditaburi kapur untuk menghindari kelembaban tinggi.
      1. Mengokonkan Ulat.

        Pada instar V hari ke-6 atau ke-7 ulat biasanya akan mulai mengokon. Pada suhu rendah ulat akan lebih lambat mengokon. Tanda-tanda ulat yang akan mengokon adalah sebagai berikut :

        • Nafsu makan berkurang atau berhenti makan sama sekali;
        • tubuh ulat menjadi bening kekuning-kuningan (transparan);
        • Ulat cenderung berjalan ke pinggir;
        • Dari mulut ulat keluar serat sutera.

        Apabila tanda-tanda tersebut sudah terlihat, maka perlu di ambil tindakan sebagai berikut :

        • Kumpulkan ulat dan masukkan ke dalam alat pengokonan yang telah disiapkan dengan cara menaburkan secara merata.
        • Alat pengokonan yang baik digunakan adalah : rotari. Seri frame, pengokonan bambu dan mukade (terbuat dari daun kelapaatau jerami yang dipuntir membentuk sikat tabung).

    1. PANEN DAN PENANGANAN KOKON.

      Panen dilakukan pada hari ke-5 atau ke-6 sejak ulat mulai membuat kokon. Sebelum panen, ulat yang tidak mengokon atau yang mati diambil lalu dibuang atau dibakar.

      Selanjutnya dilakukan penanganan kokon yang meliputi kegiatan sebagai berikut :

      • Pembersihan kokon, yaitu menghilangkan kotoran dan serat-serat pada lapisan luar kokon;
      • Seleksi kokon, yaitu pemisahan kokon yang baik dan kokon yang cacat/jelek;
      • Pengeringan kokon, yaitu penanganan terhadap kokon untuk mematikan pupa serta mengurangi kadar air dan agar dapat disimpan dalam jangka waktu tertentu;
      • Penyimpanan kokon, dilakukan apabila kokon tidak langsung dipintal/dijual atau menunggu proses pemintalan.
      • Cara penyimpanan kokon adalah sebagai berikut :

        • Dimasukkan ke dalam kotak karton, kantong kain/kerta;
        • Ditempatkan pada ruangan yang kering atau tidak lembab;
        • Selama penyimpanan, sekali-sekali dijemur ulang di sinar matahari;
        • Lama penyimpanan kokon tergantung pada cara pengeringan, tingkat kekeringan dan tempat penyimpanan.
Sumber : www.dephut.go.id
Share this article :

Poskan Komentar

CARA RESERVASI
SMS / Call. 089.671.454.046
WA / SMS 089.636.260.351
PIN BB 7CB1A2A1

Kantor Pemasaran : Jalan Jogja-Solo KM 15 Bogem Kalasan Sleman Yogyakarta 'Toko Stiker Sahabat Motor dan Mobil'

Disarankan untuk reservasi menggunakan SMS mengingat kami sering mobile keluar kantor. Sampaikan penawaran yang diinginkan kemudian akan kami berikan penawaran dari kami.

Terima kasih telah mengunjungi blog pribadi saya yang semua artikelnya merupakan copy paste dari artikel orang lain yang menurut saya sangat bermanfaat buat saya pribadi. Jangan lupa meninggalkan bekas yang santun dan link blog sahabat sehingga suatu saat nanti kami bisa mengunjungi blog sahabat sekalian.

Jika ingin follow dan tukar link mohon untuk meninggalkan link dan komentar.

Jangan lupa juga untuk mengunjungi SWB Yogyakarta dengan alamat swbjogja.blogspot.com

Jika ingin memberikan Donasi silahkan klik Donasi

dan jika ingin melihat laporan Donasi sahabat silahkan klik Laporan Donasi

 
Support : Team Undal-undul
Copyright © 2013. Sang Pemimpi - All Rights Reserved
Template Finished @cikasrya editor Published by @cikarsya published
Proudly powered by @cikarsya donation